Reflect. Create. Impact

Akhirnya, saya memberanikan diri membagikan perjalanan saya dalam berlatih membuat video dan konten, dengan merilis akun Youtube saya (link disini).

Motivasi utamanya adalah untuk mendorong saya agar terus berusaha menghasilkan sesuatu (berupa video dan konten), yang semoga dari waktu ke waktu, dapat kian meningkat kualitasnya, baik dari pesan yang dibagikan, dan soal teknik dan ilmu videography. 

Saya banyak terinspirasi dari sebuah channel Youtube bernama “New Age Creator” (link). Sebuah channel video yang dibuat oleh lima orang pembuat konten, yang berasal dari berbagai belahan dunia. Mereka komit untuk membagikan video dan pesan yang unik dari tiap orang. Sekaligus menjadi wadah belajar videomaking dan berbagi value kehidupan.

Membuat video memang menarik. Karena, jenis konten ini mampu mencakup semua hal, seperti gambar, suara, gerakan, animasi, grafis, text, sesuai mood yang ingin disampaikan kepada audience.

Mengenai slogan ‘Reflect. Create. Impact’, saya ingin menjadikan channel ini menjadi sarana saya merefleksikan pemikiran dan ide saya, lalu dituangkan dalam wujud karya, yang (semoga) bisa memberi impact positif bagi tiap orang yang berkunjung di channel saya.

Saya masih terus belajar dan semoga bisa konsisten. Semangat!

Musik, Drum dan Berkarya

Meski blog ini bernama ‘artblog’, tapi, bagi saya, musik juga merupakan elemen penting dalam proses saya berkarya. Musik tidak bisa lepas dari hidup saya.

Sempat belajar alat musik bernama drum dan menjadi ‘anak band’ di era sekolah dulu, juga sempat 2.5 tahun terlibat di sebuah pelayanan gereja, membuat saya memang menjadikan musik, bukan hanya hobi, tetapi juga inspirasi, penghilang stres dan mood booster.

Begitu pun setelah berkarir sebagai digital artist/ illustrator. Spotify siap dengan daftar  playlist buatan, siap menemani selama saya memutar otak menghasilkan ide, konsep, dan desain-desain (entah di kantor, maupun rumah).

FUNFACTS: Karena kesibukan dan ketidakmampuan membeli drum set 1:1, saya bersyukur menemukan berbagai apps drum menarik dari smartphone. Dan itu cukup untuk mengobati kerinduan saya akan bermain musik, meski kali ini, tidak pernah terlibat lagi dalam sebuah band apapun.

Beberapa apps yang pernah saya mainkan (bahkan membantu saya saat harus latihan drum dari rumah, sebelum perform)

hqdefault

Real drum

images

Drum kits (classic & metal version)

Perenungan di Usia Baru

Tulisan ini menandai perjalanan baru saya yang kian ‘matang’. Resmi 33 tahun sudah saya hidup di bumi. Sudahkah saya memberi sumbangsih yang positif bagi sesama?

Saya menyadari, betapa cepat dan dinamisnya kehidupan itu. Seperti perumpamaan sebuah bola. Ada saat mencicipi kebahagiaan – ketika sedang di bagian atas bola; ada saat menjemput kedukaan – ketika sedang di dasar bola. Itu yang baru saja komunitas tempat saya tumbuh dan hidupi selama ini, alami.

Ada keluarga yang berduka ditinggal anggota keluarga terkasih, ada keluarga muda yang baru menyambut sang buah hati yang terkasih. Kedua peristiwa ini, terjadi hanya dalam rentang waktu 24 jam.

Ilustrasi_roda_kehidupan

Itulah hidup. Realita yang tidak bisa dihindari umat manusia. Kebahagiaan dan kedukaan bisa datang silih berganti. Begitu dinamis. Begitu real. Apakah manusia sehingga bisa (seolah) mereka-reka nafasnya? Bisa menata rapi jalur usianya? Semua ini hanya anugerah dan suatu hak istimewa dari Yang Maha Esa. Bagaimana mempertanggungjawabkan nafas hidup hari demi hari.

Semoga saya bisa mengisi kehidupan dengan hal bermakna. Sebagai manusia yang banyak kekurangan, yang ingin terus belajar dan memberi impact positif bagi sekitar.

Terimakasih Tuhan untuk usia baru ini.

 

 

The Last of Us

Mari bicara mengenai videogame.

Satu topik yang jarang saya bahas, tapi kalau boleh jujur, video game merupakan alasan utama mengapa sejak semula saya akhirnya terjun ke dunia ini. Dunia kreatif. Dunia desain dan digital art. Dunia kaya imajinasi.

Dua puluh tahun lalu, sejak saya mulai bermain video game di berbagai konsol, entah itu Atari, Nintendo, Sega-Mega Drive, Dreamcast, XBOX, sampai Playstation 1, 2, 3, saya mendapati diri sebagai gamer tulen. Ya, saya pemain video game fanatik!

Singkat cerita, saya menemukan keseruan lain selain menjadi player (hanya sebagai pemain saja), yaitu bagaimana jika menempatkan diri sebagai creator atau game developer (pembuat game). Itulah awal bagaimana saya ingin masuk ke kampus saya dulu di Bandung. Meski gagal di pilihan pertama (DKV) dan malah masuk di Desain Interior.

Tapi, passion itu tetap ada. Saya ingin menjadi concept artist yang mampu membangun sebuah dunia imajinasi di sebuah video game, atau di industri lain yang sejenis.

Puluhan judul game sudah saya mainkan, dan tuntaskan. Sampai pada Juni 2013, muncullah game berjudul The Last of Us (TLOU) di Playstation 3. Karya studio Naughty Dog (kreator Jak & Daxter, Uncharted series, dll).

Sebuah game yang sungguh mengguncang dunia.

TLOU_BANNER

Mengubah mindset dan pemikiran bahwa game ‘hanya mainan’ dan tidak lebih dari itu. Justru, dari game TLOU inilah, menjadi titik balik krusial dalam industri video game dunia, khususnya bagi para pembuat game, bukan hanya sibuk menampilkan grafik indah dan gameplay menyenangkan saja.

Tapi, elemen kunci yaitu story mulai mendapat tempat maha tinggi di dunia video game. Bahkan story, kini, lebih utama ketimbang tampilan graphic indah dan detil pada sebuah game.

Menurut saya pribadi, TLOU menjadi juara, alasan utamanya adalah storydiikuti elemen lain yang juga memukau yaitu desain, gameplay, graphic, dan music. Silahkan buka link berikut untuk membaca lebih lengkap (LINK).

Pesan yang paling menyentuh bagi saya adalah bagaimana hubungan bapak dan anak perempuan (padahal semula orang asing satu dengan yang lain) dibangun dan makin kuat sepanjang petualangan mereka mencoba bertahan hidup di era post-apocalypse. Hingga akhirnya…. (Spoiler). Lebih baik, Anda membuka sendiri link diatas.

The Last of Us segera mendapat tempat di hati saya. Saya bahkan sampai menamatkannya 3x dan 1x masih on going (meski sudah berkeluarga, saya pernah begadang hanya untuk memainkannya, namanya juga gamer fanatik).

Kini, 2019, berita yang dinanti-nantikan seluruh penggemar TLOU itu masih misteri, yaitu kapan tanggal rilis dari bagian ke-2 cerita luar biasa TLOU ini.

Sebagai bentuk apresiasi, saya sempatkan membuat fanart dari Ellie, protagonis kisah ini.

Ellie_fanart

Ping Pong

Pada tahun 2016 lalu, kantor tempat saya berkarya mulai menyediakan satu unit fasilitas olahraga, yaitu meja ping pong di salah satu ruangnya. Tujuan utama adalah untuk memfasilitasi para karyawan dengan hiburan sekaligus alat olahraga yang diharapkan dapat meningkatkan chemistry antar pegawai, menopang gaya hidup sehat dan produktivitas dalam bekerja.

Tidak pernah terbayangkan sebelumnya, bahwa hanya butuh 2.5 tahun untuk mengubah cara pandang saya akan olah raga ini. Olah raga yang semula hanya sekadar permainan untuk senang-senang atau sekadar isi waktu, kini, sudah menjadi bagian dari gaya hidup saya!

Diawali dengan rutin bermain di jam istirahat siang, meski dengan kemampuan sangat pas-pasan, tanpa modal pemahaman dan teknik bermain yang memadai (funfact: olah raga favorit saya selalu sepak bola, sebelumnya tidak pernah tertarik dengan ping pong), dan dikelilingi teman-teman yang juga awam dan pemula dengan olah raga ini, maka, seiring waktu, ketertarikan mulai muncul terhadap ping pong.

ilustrasi ping pong

Dengan modal nekad dan otodidak (belajar sendiri, tanpa pendidikan/ latihan formal), maka, tahun 2019 ini, saya sudah semakin menikmati permainan ini – meski belum bisa dikatakan mahir. Ping pong sangat adiktif dan menyenangkan! Selain itu, dengan ping pong yang reguler, saya bisa membakar kalori, mempererat pertemanan di kantor dan menjaga hidup tetap sehat.

Ini juga salah satu cara saya agar tidak terpaku duduk di depan monitor sepanjang hari selama bekerja. Lagipula, untuk hidup yang lebih sehat, kita harus terus bergerak, bukan?

Ya. Ping pong bukan lagi sekadar permainan. Ia sudah menjadi pemberi warna, pengisi hari, penyemangat, pendorong untuk tetap mengejar hidup sehat. Saya bersyukur bisa menikmati olah raga ini bersama teman-teman saya.

Apa olah raga yang teman-teman biasa lakukan di waktu senggang?

Selamat mengejar hidup sehat dan seimbang!

 

 

 

Draw 100 Somethings.. Food Truck

Di awal Januari lalu, saya memberanikan diri mengambil resiko gagal dalam sebuah art challenge yang bernama “draw 100 somethings”, yang digagas oleh Jake Parker. Ilustrator panutan saya yang terkenal dengan Inktober dan graphic novel Skyheart nya.

Dalam video berikut, dia mengisahkan perjalanan dirinya dalam menuntaskan sebuah art challenge nan ambisius, meski tergolong simpel dan relatif (tampak) mudah, draw 100 somethings

Didorong oleh keinginannya untuk berkembang semakin baik sebagai concept artist/ illustrator, dan sebagai cara mendisplinkan dirinya menggambar tiap hari. Maka, ia menemukan salah satu metode yang tepat dan manjur untuk membiasakan habit ini. Sebuah tantangan menggambar sebanyak 100 buah desain/ ilustrasi!

Tipsnya sederhana. Kita diharuskan menggambar satu tema yang sudah ditentukan (oleh kita sendiri), dan mengembangkan ide dan desainnya menjadi 100 macam variasi desain yang berbeda, tetapi tetap dengan ciri khas yang identik.

Tema spesifik. Sebaiknya tidak terlalu umum dan luas, misal: daripada memilih tema “pesawat”, yang memang sangat luas macamnya. Dapat dibuat lebih spesifik menjadi “pesawat tempur, dua kursi”. Maka, pengembangannya pun bisa lebih spesifik, tetapi semakin menantang dalam prosesnya.

Maka, saya pun memilih tema “FOOD TRUCK”. Alasannya sangat sederhana. Pertama, saya memang ingin belajar menggambar dan mendesain mobil. Khususnya food truck. Mengapa food truck? Karena, alasan kedua yaitu saya suka makan. Saya juga suka street food. Saya suka memperhatikan bagaimana sebuah kios atau makanan dijual, ditampilkan, didesain, agar menarik perhatian pengunjung. Jadi, tema ini mampu mengkombinasikan alasan-alasan tadi.

Saat artikel ini ditulis, saya baru saja menyelesaikan food truck ke-25. Sebuah milestone yang baik meski masih panjang perjalanan menuju angka 100. Mengingat saya mengerjakannya di tengah rutinitas harian sebagai full timer concept artist di sebuah perusahaan animasi, dan sekaligus membagi waktu dengan keluarga tiap harinya. Saya pun mengerjakannya (sering kali) di malam hari, sebelum tidur.

Banyak pelajaran yang saya dapatkan selama proses mengerjakan tantangan ini. Saya berjanji akan membagikannya saat saya selesai menuntaskan ke-100 food truck buatan saya. Doakan saya!

 

Dunia Sophie

Saya dan istri sepakat untuk berkolaborasi.

Dia gemar membaca novel. Saya gemar menggambar.

Tugasnya sederhana. Memenuhi keinginannya atas visual dan imajinasi dari novel yang ia baca, dan saya yang harus menerjemahkannya dalam wujud digital painting atau ilustrasi.

Dunia Sophie, karya Jostein Gaarder ini, memiliki kisah yang penuh dengan elemen filosofis, serta memainkan daya nalar dan psikologis para pembacanya. Saya sendiri bingung dibuatnya. Tapi, yang penting, istri saya menyukainya! Dan tugas saya adalah untuk menghadirkan sedikit visual dari Dunia Sophie ini. Enjoy!

DuniaSophie_ilustrasi_1_V2