Keseimbangan Hidup

Pembelajaran dan refleksi diri saya belakangan ini adalah mengenai keseimbangan hidup.

Apakah saya sudah sungguh-sungguh berusaha mengejar keseimbangan hidup? Atau terjebak dalam rutinitas tanpa makna? Terlalu fokus di satu aspek hidup hingga mengabaikan, bahkan mengorbankan aspek hidup lainnya?

ilustrasi keseimbangan hidup

Saya terus berusaha menyeimbangkan tiap aspek kehidupan pribadi saya. Dan saya mendapati, saya masih amat kurang dalam banyak hal.

Aspek hubungan (menurut saya) memegang prioritas terpenting. Baik hubungan saya dengan Sang Pencipta, yang masih harus terus di-maintain meski sesibuk apapun, (karena ini pusat dan inti dari segala sesuatu), lalu hubungan dengan istri juga anak. Betapa penting dan krusialnya untuk selalu berusaha menyediakan waktu bagi mereka. Bukan waktu sisa, tapi quality time yang intim dan terbuka.

Baru-baru ini kami berdua (saya dan istri) sengaja mencari waktu nge-date berdua saja, agar jiwa, hati, dan pikiran ini kembali disegarkan dan disatukan setelah melalui bulan demi bulan tantangan di pekerjaan dan dunia parenting. Menyadari pentingnya hal ini, saya yakin, Tabitha pun kelak akan turut bahagia dan senang mendapati bapak dan ibunya terus mesra seiring pertumbuhannya.

Bermain dengan anak juga waktu yang amat penting. Bukan cuma “hadir secara fisik”, tapi juga “hadir secara hati, mental, dan jiwa”. Sungguh menikmati momen yang ada, meninggalkan sejenak distraksi akibat gadget dan hobi. Masih suatu yang menantang bagi saya.

Belum lagi kehidupan sosial. Bercengkrama dengan teman kantor (bukan melulu soal pekerjaan, tapi soal hidup, hobi, kesenangan, dll). Juga belajar hidup bertetangga. Terlibat dalam komunitas yang positif dan membangun. Sangat menarik untuk bisa sharing dan saling membantu satu sama lain sebagai makhluk sosial di tengah masyarakat yang beragam ini.

Dalam aspek pekerjaan, saya terus berusaha berkarya, berlatih, berkreasi, berimajinasi sesuai profesi saya sebagai concept artist (digital artist). Dalam aplikasinya, hal ini amat menuntut waktu, tenaga, dan pikiran agar karya yang dihasilkan semakin baik dan mampu menjadi solusi suatu permasalahan desain yang ada (baik di kantor maupun project pribadi). Tidak jarang saya jadi begadang karenanya.

Di tengah kesibukan pekerjaan, muncullah aspek kesehatan yang belakangan ini, saya terus coba beri porsi khusus. Yaitu dengan bermain ping pong rutin di jam istirahat kantor. Ping pong merupakan olahraga yang jika diseriusi, bisa menghasilkan keringat dan membakar kalori dalam jumlah yang lumayan besar. Saya cukup beruntung, kantor saya menyediakan fasilitas ini. Saya tinggal memaksimalkannya.

Betapa pentingnya menjaga keseimbangan hidup. Di era yang serba cepat dan instant ini, semoga kita bisa makin bijak dalam membagi waktu yang ada, agar dapat memprioritaskan aspek hidup yang terpenting, sambil tetap menjaga aspek hidup lainnya, sehingga tidak ada penyesalan di kemudian hari.

Selamat mengejar keseimbangan hidup! Terimakasih telah mengunjungi artblog ini!

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Color study from Movies

Belakangan ini saya sedang menikmati belajar speedpainting sambil melatih kepekaan saya akan warna dan pencahayaan dari cuplikan film-film box office. Akan mencoba konsisten melatih hal ini di sela-sela kesibukan rutinitas. Semoga bisa!

avatar_color_studythor_ragnarok_color_studyvenom_color_study

*saya memulai dengan riset cepat di Youtube, mencari scene film apapun yang keren dan memiliki pencahayaan yang menarik. Lalu, print screen cuplikan tersebut, kemudian masukkan hasil print screen itu ke Photoshop dan mulai menggambar cepat semua adegan film dengan alat gambar Wacom.

#artvsartist movement, April 2018

Pada april 2018, terdapat gerakan yang lumayan ‘booming’ di kalangan para seniman (artist) di berbagai belahan dunia, khususnya melalui dunia maya. Cukup menyertakan 8 karya pilihan, lalu letakkan foto selfie di tengah, dan jangan lupa ketik #artvsartist, maka anda telah resmi bergabung di gerakan “dadakan” ini.

tes

*melihat banyaknya karya dengan tema environment (background painting) yang pernah saya buat, membuktikan saya semakin mencintai bagian ini! Sesuatu yang sebelumnya hanya ada di luar imajinasi saya.

 

Saat cinta kami harus dipisahkan karena….. cacar air!

Sekitar 3 hari lalu, Dwi sudah menunjukkan gejalanya. Demam, batuk, pilek, dan diakhiri munculnya bentol-bentol di sekujur tubuh dan wajah. Saat dipastikan oleh dokter bahwa dia kena cacar air, berbagai cara pun kami lakukan agar kondisi rumah (khususnya karena ada baby) tetap steril dan meminimalisir penularan – kami memutuskan untuk tidak perlu opname, tapi menyediakan kamar di rumah untuknya tetap “terisolasi” dari lingkungan sekitar.

Meski saya sudah terkena cacar di waktu kecil, disarankan oleh dokter, tetap waspada dan jaga jarak terhadap pengidap cacar. Bahasa kami yang adalah quality time dan sentuhan pun harus disesuaikan karena penyakit ini. Huh!

Tidak mudah buat saya dan Tabitha, harus menjaga jarak dari orang yang begitu kami kasihi, istri dan ibu. Kami berjuang agar Dwi segera pulih dan bisa kembali beraktivitas seperti sedia kala.

ilustrasi gara-gara cacar airCacar! Segeralah pergi dari wanita yang kami kasihi ini! Biarkan dia sembuh dan kembali menikmati kebersamaan tiap hari bersama kami yang selalu mencintainya.

*NB: sketsa dibuat di jam istirahat makan siang. Hfft..